Merger-OnePlus-dan-Oppo-adalah-Akhir-ponsel-Android

Merger OnePlus Dan Oppo: Salah satu penggunaan deskripsi Android yang sering adalah “platform pilihan”, tetapi apa yang terjadi ketika semua pilihan itu menjadi– sama persis?

Berita baru-baru ini bahwa OnePlus menuju “integrasi yang lebih dalam” dengan perusahaan induknya di luar negeri. Oppo, dapat menyebabkan perombakan di lanskap smartphone Android.

Google dan Samsung menawarkan ponsel Android yang cukup mainstream. Tetapi OnePlus telah mengukir tempat yang bagus untuk dirinya sendiri sebagai pembuat ponsel Android andalan yang lebih terjangkau namun tetap kuat.

Penggemar Android, khususnya, menganggap perangkat OnePlus tidak hanya membawa nuansa yang pernah ada pada perangkat Nexus Google sebelumnya, tetapi juga membelok ke ujung tombak.

Tetapi arah perusahaan telah bergeser dalam beberapa tahun terakhir. Model andalannya naik ke tingkat harga Samsung dan memperkenalkan model Nord yang lebih ekonomis dengan tujuan ekspansi. Dengan Oppo di kursi pengemudi, apa yang akan terjadi pada merk niche terakhir Android?

Merger OnePlus dan Oppo bukan lagi startup

Tagline OnePlus asli ketika masih pemula adalah #NeverSettle, gagasannya adalah sebagai konsumen, Anda harus mendapatkan nilai maksimum untuk uang Anda.

OnePlus memulai sebagai pembuat ponsel kecil yang mengharuskan pengguna untuk memasukkan lotre sebelum membeli perangkat. Strategi itu memberikan suasana eksklusivitas pada merek ponsel.

Dengan $300, ia memiliki prosesor Snapdragon 801, 3GB RAM, dan penyimpanan 16GB.

“Harus ada kurator,” salah satu pendiri OnePlus Carl Pei mengatakan kepada VentureBeat pada tahun 2015. Mengenai metode perusahaan dalam memilih fitur terbaik untuk smartphone dengan harga bersaing.

Pei telah meninggalkan perusahaan untuk mengejar startup lain bernama Nothing. Tapi “Never Settle” adalah frasa yang terus dilanjutkan OnePlus — Anda melihatnya terciprat di layar pada render ponsel baru.

Agar bisnisnya tumbuh, bagaimanapun, ia harus mulai sedikit menetap. Lagi pula, Anda tidak dapat mengatur root jika Anda tidak pada-ground dengan benar.

Selama beberapa tahun berturut-turut, OnePlus menjatuhkan flagship utama setiap tahun, kemudian secara bertahap pindah ke tiga model utama per tahun: dua flagships out of the gate dan model “T” untuk memuaskan para upgrader pertengahan tahun.

Tapi ini bukan strategi yang layak untuk pertumbuhan. Mempertimbangkan bahwa pangsa pasar OnePlus sebagian besar tetap stagnan di AS. Tawaran perusahaan telah mulai meningkatkan jumlah model smartphone.

Ini adalah langkah yang lebih selaras dengan perusahaan yang ingin memindahkan lebih banyak ponsel daripada mempertahankan eksklusivitas.

Merger OnePlus Dan Oppo ponsel besar, impian besar

Nilai dari smartphone OnePlus selalu merupakan spesifikasi yang mengesankan yang terkemas dalam paket yang terjangkau. Namun, nilai itu telah menghilang dalam beberapa tahun terakhir karena harga ponsel unggulan OnePlus sekarang menyamai harga Samsung.

Memang, OnePlus telah berusaha untuk menambah nilai dengan hal-hal seperti kemitraan kamera Hasselblad, konektivitas 5G, masa pakai baterai yang mengesankan, dan kemampuan pengisian cepat. Tapi itu adalah fitur premium yang ditujukan untuk orang kaya.

Sejak itu, ada beberapa ponsel OnePlus kelas menengah dengan harga terjangkau, termasuk Nord N200 5G seharga $240, yang baru saja diumumkan di AS.

Ini adalah strategi yang mirip dengan Motorola dengan seri Moto G-nya. Yang dapat Anda beli dalam rangkaian konfigurasi pada berbagai titik harga.

Kami bahkan melihatnya dengan smartphone Samsung Galaxy A, yang mendapatkan peringkat bagus untuk nilai dan kinerjanya. Oppo telah memiliki kesuksesan serupa dengan ekspansi smartphone semacam ini di luar negeri. Dan memiliki dukungan finansial untuk mengejar strategi yang sama dengan merek OnePlus.

Jangan Mengharapkan Perubahan Signifikan

OnePlus memiliki rekam jejak yang buruk dalam hal pembaruan Android. Smartphone menjalankan versi Android Oxygen OS.

Meskipun perusahaan telah berhasil dengan baik dalam menambahkan nilai pada pengalaman Google di seluruh perangkatnya, itu bukan yang paling konsisten dalam memperbarui perangkat lunak tepat waktu.

Saat Anda adalah produsen terkemuka yang mencoba menarik orang untuk menggunakan perangkat Anda, perangkat lunak adalah prioritas mutlak. Itu sebabnya Samsung menyerap beberapa keriuhan atas fakta bahwa itu akan mendukung perangkatnya hingga tiga tahun.

Karena OnePlus secara efektif bergabung dengan induk uangnya, ada beberapa harapan bahwa ini akan memperbaiki beberapa penundaan pembaruannya.

Dalam sebuah pernyataan di forum OnePlus, CEO perusahaan saat ini Pete Lau (mantan eksekutif di Oppo). Menawarkan sedikit optimisme tentang bagaimana merger akan berdampak positif pada merek.

“Dengan integrasi yang lebih dalam dengan Oppo ini, kami akan memiliki lebih banyak sumber daya untuk menciptakan produk yang lebih baik lagi untuk Anda,” tulisnya.

“Ini juga akan memungkinkan kami untuk menjadi lebih efisien, misalnya, menghadirkan pembaruan perangkat lunak yang lebih cepat dan stabil untuk pengguna OnePlus.”

Di luar itu, kecil kemungkinan Anda akan melihat perubahan signifikan pada perangkat lunak pada perangkat OnePlus. OxygenOS sudah pensiun di luar negeri, tetapi Lau mengatakan bahwa “OxygenOS akan tetap menjadi sistem operasi untuk perangkat OnePlus global di luar pasar China.”

Ada pembaruan OS Oksigen di cakrawala yang kabarnya sangat estetis, dan itu kemungkinan akan selaras dengan Android 12.