macbook pro

Intel meluncurkan kampanye iklan baru yang dibintangi Justin Long, aktor Apple “I’m a Mac”, tetapi untuk kampanye ini, Long menyanyikan pujian atas laptop PC dan membandingkannya dengan MacBook pro.

Masalahnya, untuk alasan yang tidak dapat kami pahami, Intel sebenarnya membuat MacBook dalam iklannya terlihat lebih baik daripada di kehidupan nyata. Seperti yang terlihat oleh YouTuber teknologi Rene Ritchie.

Lihatlah gambar berikut ini, sebelah kiri adalah chip M1 sementara yang kanan adalah Intel. Bisakah Anda melihat perbedaannya?

MacBook Pro versi Intel memiliki bezel layar yang jauh lebih tipis, menjadikannya tampilan yang hampir ujung-ke-ujung. Kami akan senang jika bezel MacBook setipis ini! (Tapi, MacBook versi Intel tidak memiliki webcam.)

Tetapi MacBook full layar dongeng Intel tidak hanya muncul satu kali. Itu juga ada di iklan ini, yang mencoba membohongi MacBook Pro karena tidak menjadi 2-in-1. Lihat Mac itu – semua layar!

MacBook Pro bezelles dengan chip Intel

Intel telah mengkonfirmasi bahwa mereka menggunakan MacBook Pro asli dengan chip M1 dalam iklan. Tetapi perusahaan pada awalnya tidak akan mengatakan apa yang mungkin atau mungkin tidak telah berubah tentang mereka.

Sehubungan dengan pembuatan film dan menampilkan detail, kami tidak berkomentar saat ini.

kata juru bicara Intel.

Namun, Ryan Shrout dari Intel mengonfirmasi teori yang mungkin terjadi pada hari Sabtu: Intel mengubah tampilan layar MacBook dalam pascaproduksi. Yang memiliki efek kebetulan membuat layar mereka terlihat lebih baik daripada di kehidupan nyata.

Tampaknya itu adalah pekerjaan yang terburu-buru, dan mereka membuat kesalahan saat membuat komposisi.

(Jika Anda melihat gambar dari iklan kedua, Anda juga dapat melihat semacam kabut kehitaman pada layar, yang mungkin sebenarnya tidak ada di sana.)

Iklan ini, menurut saya, juga agak meleset. Tak satu pun dari empat iklan baru Intel menunjukkan bagaimana chip Intel dapat bersaing dengan keunggulan nyata MacBook: chip M1 Apple yang cepat dan hemat baterai.

Sejauh ini, Intel hanya menghasilkan benchmark pilihan ceri untuk mencoba dan membalas di M1.

Dan dengan mencoba mencelupkan di MacBook Pro, Intel juga, dengan cara, mencelupkan dirinya sendiri, karena masih menyediakan chip untuk beberapa model laptop Apple.