Microsoft Akhirnya Luncurkan Edge Browser pada Linux

Microsoft Luncurkan Edge Browser pada Linux: Kemungkinan sangat baik bahwa Anda membaca artikel ini pada Google Chrome, yang telah mendominasi pasar browser selama bertahun-tahun. Sejak peluncuran Chrome, Microsoft telah membunuh Internet Explorer, meluncurkan Edge, membunuh Edge, dan meluncurkan versi Edge berdasarkan kode sumber terbuka yang sama dengan Chrome.

Microsoft sekarang ingin memperluas Edge browser baru berbasis Chromium ke sebanyak mungkin perangkat. Untuk itu, Anda akhirnya dapat menginstal Edge baru pada Linux. Itu mungkin tidak menjadikan Microsoft mendapatkan lebih banyak pengguna, tetapi itu menandakan komitmen perusahaan untuk browser baru yang mengkilap.

Microsoft meluncurkan Edge asli dengan mesin EdgeHTML-nya bersama Windows 10. Bahkan, itu terbatas untuk Windows 10, yang mana itu tidak berfungsi sebagai insentif bagi orang untuk meningkatkan ke Windows baru.

Jika ada, itu menumpulkan dampak apa pun yang mungkin terjadi pada Edge untuk pasar browser. Meskipun pemasaran agresif dan popup yang mengganggu, Edge tidak melihat banyak kesuksesan. Jadi, Microsoft memutuskan pada akhir 2018 untuk menggores Edge seperti yang ada dan membangun kembali browser berdasarkan kode Chromium open-source, membuatnya lebih mirip dengan browser Google.

Edge Browser pada Linux

Pratinjau Sebelum Microsoft Luncurkan Edge Browser pada Linux

Microsoft meluncurkan Edge baru pada awal 2020 dengan dukungan untuk Windows 7, 8, 10, dan macOS. Dukungan yang lebih luas adalah salah satu titik penjualan utama konversi Chromium, tetapi Microsoft juga menjanjikan versi Linux. Butuh waktu sedikit lebih lama, Microsoft telah menepati janjinya untuk memberi pengguna Linux alternatif browser baru.

Perlu diingat, ini adalah pratinjau. Jadi, Linux pada dasarnya berjalan sekitar satu tahun pada belakang platform lain. Microsoft mengatakan pratinjau ini cocok untuk pengembang yang ingin membangun dan menguji aplikasi dan situs mereka pada Linux dengan Edge. Perilaku rendering inti dan alat dev “umumnya harus berperilaku konsisten dengan platform lain seperti macOS dan Windows.”

Microsoft membuat banyak perubahan pada Chromium untuk mengintegrasikan layanannya, dan ini mungkin pertama kalinya pengguna Linux akan melihat integrasi Microsoft semacam itu untuk platform pilihan mereka. Namun, beberapa fitur tidak cukup siap untuk prime time.

Dalam rilis awal ini, Edge hanya akan mendukung akun lokal tanpa microsoft masuk. Itu berarti tidak ada sinkronisasi data Anda dari perangkat lain ke atau dari Linux saat ini. Fitur-fitur ini akan datang dalam pratinjau pada masa depan.

Microsoft telah membuat paket .deb dan .rpm tersedia untuk diunduh langsung dari situs Microsoft Edge Insider. Ada juga instruksi untuk mengunduh browser dari repositori Linux Microsoft. Pratinjau akan mendapatkan pembaruan mingguan bersama dengan saluran dev pada sistem operasi lainnya.

Jika Anda memutuskan untuk memberikan bidikan versi Linux baru, Microsoft berharap Anda akan memberikan umpan balik melalui alat umpan balik terintegrasi.