The TikTok Saga: Everything You Need to Know

The TikTok Saga: Everything You Need to Know

ByteDance, perusahaan Cina yang memiliki aplikasi video pendek, telah memilih Oracle untuk menjadi “penyedia teknologi tepercaya” untuk wilayah AS. Meskipun apa arti kesepakatan secara rinci tidak jelas. Usulan kesepakatan berharap dapat memenuhi kebutuhan pengguna TikTok (TikTok saga), serta memenuhi masalah keamanan nasional Amerika. Menurut seseorang yang akrab dengan situasi tersebut.

Oracle mengkonfirmasi perjanjian itu dalam sebuah pernyataan singkat hari Senin. Mengatakan bahwa itu adalah bagian dari penyerahan proposal byteDance kepada pemerintah untuk ditinjau selama akhir pekan. Kesepakatan masih perlu persetujuan dari pemerintah AS ,pembangunan yang bisa datang secepat Selasa sore, menurut CNBC.

Kesepakatan untuk operasi AS TikTok mengikuti tekanan berbulan-bulan dari Presiden Donald Trump, yang telah menargetkan aplikasi sejak awal Juli. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo sebelumnya mengatakan Trump sedang mempertimbangkan larangan. Karena aplikasi itu dapat membuat data pengguna AS dapat diakses oleh pemerintah China.

Administrasi kemudian berfokus pada memaksa penjualan aplikasi ke perusahaan AS. Raksasa perangkat lunak Microsoft dan Walmart telah mengejar akuisisi, tetapi tidak dipilih oleh ByteDance.

Kesepakatan untuk menjual bisnis AS TikTok (saga), yang mendorong dua perintah yang dikeluarkan oleh Trump. Telah mencapai hambatan karena peraturan ekspor Cina baru yang mencakup kecerdasan buatan.

The South China Morning Post melaporkan bahwa ByteDance telah memutuskan untuk tidak memasukkan algoritma dalam penjualan apa pun. Beijing juga telah mengindikasikan lebih suka melihat aplikasi video bentuk pendek menutup operasi AS-nya. Karena penjualan paksa dapat membuat China terlihat lemah, menurut laporan Reuters.

Perintah eksekutif 6 Agustus melarang perusahaan Amerika melakukan bisnis dengan ByteDance atau anak perusahaannya. Dan secara efektif akan melarang TikTok pada 20 September.

tiktok saga

Isu TikTok (saga) melacak data pengguna AS

Mengikuti rekomendasi panel pemerintah AS, Trump mengeluarkan perintah 14 Agustus yang menetapkan batas waktu 12 November untuk penjualan TikTok. Urutan kedua juga mengarahkan ByteDance untuk menghapus data apa pun yang diperoleh dari pengguna TikTok AS. Trump juga telah menyebutkan tenggat waktu 15 September dalam beberapa briefing pers.

Tidak jelas bagaimana kesepakatan menjadi usulan dengan Oracle akan mempengaruhi pengajuan gugatan TikTok terhadap pemerintah AS atas tindakan Trump. Gugatan TikTok menuduh pemerintah AS tidak mengizinkannya untuk menanggapi masalah keamanan nasional sebagai alasan larangan potensial.

Perusahaan telah berulang kali mengatakan tidak berbagi data pengguna dengan pemerintah Cina. Pegajuan salah satu kekhawatiran utama oleh pemerintahan Trump. Dalam gugatan itu, TikTok mencatat bahwa para ahli luar telah menyatakan keraguan. Pemerintah AS benar-benar bertindak karena kekhawatiran atas akses ke data pengguna.

Karyawan TikTok secara terpisah menggugat dengan alasan perintah itu akan merampas mata pencaharian mereka. Para karyawan telah mendaftar pengacara internet terkemuka Mike Godwin untuk mewakili mereka. Departemen Kehakiman mengatakan klaim itu tidak cukup untuk menghentikan tindakan pemerintah. Dan bahwa itu tidak bermaksud untuk pencegahan pembayaran karyawan TikTok.

Meningkatnya kekhawatiran tentang kemampuan TikTok untuk mengakses data pribadi pengguna AS datang ketika TikTok melihat popularitasnya meledak.

Aplikasi ini telah mendapatkan dorongan baru dari pandemi COVID-19, menarik orang-orang yang ingin lari dari kebosanan lockdown. Dengan pengunduhan lebih dari 2 miliar, menurut perusahaan riset Sensor Tower. Dengan 623 juta unduhan selama paruh pertama tahun ini. India telah menjadi pasar terbesarnya, kemudian oleh Brasil dan AS.

Pengumpulan data TikTok “berpotensi memungkinkan Tiongkok untuk melacak lokasi karyawan dan kontraktor federal. Membangun dokumen informasi pribadi untuk pemerasan, dan melakukan spionase perusahaan.”Executive order on TikTok.

Adakah ini reaksi politik terhadap TikTok (saga)?

AS tidak sendirian dalam mengkhawatirkan aplikasi. Trump mengutip larangan India dalam perintah eksekutifnya. (Softbank Group, seorang pemangku kepentingan Jepang pada perusahaan induk TikTok ByteDance. Memimpin negosiasi untuk membeli aset aplikasi video pendek pada negara itu, menurut laporan dari Bloomberg.)

Sementara itu, TikTok sedang mencari CEO baru setelah Kevin Mayer meninggalkan pekerjaan pada bulan Agustus. Karena lingkungan politik mengubah sifat peran perusahaannya. Pendiri Instagram dan mantan CEO-nya Kevin Systrom telah berbicara dengan TikTok tentang pekerjaan CEO, The New York Times melaporkan. TikTok dan Systrom tidak segera menanggapi permintaan komentar.

tiktok-saga

Mengapa administrasi Trump khawatir tentang TikTok?

TikTok telah menarik perhatian pemerintahan Trump, serta bagian lain dari pemerintah. Karena kekhawatiran terhadap penyerahan terhadap pemerintah Cinadari informasi tentang Amerika. Angkatan Darat dan Angkatan Laut AS telah melarang anggota layanan mengunduh aplikasi ke ponsel pemerintahan.

Dpr AS dan Senat telah memilih untuk melarang penggunaan TikTok pada semua ponsel pemerintah. Dua senator juga telah meminta Departemen Kehakiman membuka penyelidikan TikTok, serta aplikasi konferensi video Zoom.

Kekhawatiran ini sebagian berasal dari ketidakmampuan perusahaan-perusahaan Cina untuk menolak permintaan dari Partai Komunis China. Yang berkuasa untuk mengakses data pengguna. Para kritikus Cina sering mengutip undang-undang tahun 2017. Yang mengharuskan perusahaan dan warga negara Cina untuk mematuhi semua masalah keamanan nasional. TikTok mengatakan semua data pengguna AS tersimpan, dengan cadangan di Singapura. TikTok juga mengatakan tidak ada data yang tunduk pada hukum Cina.

Pernyataan itu tidak memuaskan pemerintahan Trump

“TikTok secara otomatis menangkap sejumlah besar informasi dari penggunanya. Termasuk internet dan informasi aktivitas jaringan lainnya seperti data lokasi dan riwayat penjelajahan dan pencarian,” bunyi perintah eksekutif awal presiden. “Pengumpulan data ini mengancam untuk memungkinkan Partai Komunis Cina mengakses informasi pribadi dan kepemilikan Amerika — berpotensi memungkinkan Cina untuk melacak lokasi karyawan dan kontraktor Federal. Membangun dokumen informasi pribadi untuk pemerasan, dan melakukan spionase perusahaan.”

Penyelidikan Akses TikTok ke data pengguna AS mungkin perlu. Akan selalu ada kekhawatiran ketika aplikasi dari perusahaan asing mengumpulkan sejumlah besar data pengguna. Kata pakar kebijakan teknologi Betsy Cooper, direktur Pusat Kebijakan Aspen.

Tapi, “tidak jelas berapa banyak upaya pemerintah untuk melakukan penyelidikan secara serius. Masalah keamanan khusus dengan aplikasi versus menggunakan ini sebagai ancaman bagi pengaruh geopolitik yang lebih luas.”

Badan-badan intelijen telah menentukan otoritas Cina dapat mengumpulkan data melalui TikTok. Tetapi tidak ada bukti mereka telah melakukannya, menurut The New York Times. The Wall Street Journal menemukan. Bahwa aplikasi TikTok untuk Android diam-diam mengumpulkan pengidentifikasi perangkat sebagai alamat MAC, meskipun praktik berakhir pada bulan November. (TikTok mengatakan kepada Journal bahwa mereka berkomitmen pada privasi dan keselamatan penggunanya.)

Apa saja yang telah TikTok lakukan untuk mengatasi masalah itu?

Posting blog perusahaan setelah perintah eksekutif awal menguraikan keberatan TikTok.

“Kami telah menjelaskan bahwa TikTok tidak pernah berbagi data pengguna dengan pemerintah Tiongkok, atau konten yang tersensor atas permintaannya. Bahkan, kami membuat pedoman moderasi dan kode sumber algoritme kami tersedia pada Pusat Transparansi kami. Yang merupakan tingkat akuntabilitas yang tidak pernah perusahaan peer lakukan,” kata TikTok. “Kami bahkan menyatakan kesediaan kami untuk mengejar penjualan penuh bisnis AS ke perusahaan Amerika.”

TikTok telah menekankan hubungannya dengan AS dan kemerdekaannya dari Cina. Pada tanggal 29 Juli, CEO Kevin Mayer, seorang Amerika. Menjanjikan lebih banyak transparansi tentang cara kerja aplikasi, termasuk membuat algoritmenya tersedia bagi para ahli. Penyeruan terhadap perusahaan lain untuk melakukan hal yang sama. (Mayer sejak itu mengundurkan diri.)

Setelah komentar oleh Trump pada 31 Juli tentang larangan TikTok (saga), perusahaan mengusulkan menjual operasi AS ke perusahaan Amerika. Itu akan menempatkan data pengguna AS TikTok pada tangan perusahaan domestik.

Namun, orang-orang yang jauh yang membuat video untuk aplikasi jelas gugup tentang masa depannya. Banyak yang mendorong pengikut mereka untuk bermigrasi dengan mereka ke platform lain, seperti YouTube dan Instagram milik Facebook. Instagram baru-baru ini meluncurkan fitur baru, Reels. Membuat rancangan untuk bersaing dengan TikTok dan menarik kreator. (TikTok trolled Instagram dengan baik-timed Tweet pada hari peluncuran.)

Dapatkah AS membuat ByteDance menjual operasi AS-nya?

Sebuah panel pemerintah Komite Investasi Asing Amerika Serikat meninjau investasi oleh perusahaan asing AS untuk risiko keamanan nasional. Jika melihat bendera merah, presiden dapat memblokir kesepakatan atau meminta perubahan untuk itu.

Panel CFIUS sedang menyelidiki TikTok karena ByteDance mendapat pijakan untuk AS dengan membeli Musical.ly tahun 2017 seharga $ 800 juta. Bisnis itu kemudian berganti nama menjadi TikTok dan menjadi sensasi yang menyapu remaja AS. Pelaporan Investigasi CFIUS terhadap TikTok pertama kali pada November 2019.

“Hari ini Presiden mengeluarkan perintah yang melarang transaksi yang mengakibatkan akuisisi Musical.ly, sekarang sebagai TikTok. Oleh perusahaan Cina ByteDance,” Menteri Keuangan Steve Mnuchin, yang memimpin panel, mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah urutan kedua.

“Perintah ini mengarahkan ByteDance untuk mendivestasikan semua kepentingan dan hak dalam aset atau properti apa pun. Penggunaan untuk mengaktifkan atau mendukung pengoperasian TikTok Amerika Serikat. Dan data apa pun yang dapat atau berasal dari pengguna TikTok atau Musical.ly Amerika Serikat.”

Ada preseden baru-baru ini untuk perusahaan Cina menjual bagian dari bisnis mereka. Pada bulan Maret, perusahaan Cina Kunlun setuju untuk menjual saham pengendalinya pada aplikasi kencan gay Grindr. Setelah komite mengangkat masalah keamanan nasional.

Adakah Trump akan mengambil tindakan untuk meninggalkan TikTok (saga)

Pemerintah bisa meminta Apple dan Google untuk menarik TikTok dari toko aplikasi mereka jika penjualan tidak terjadi. Tapi perusahaan-perusahaan kemungkinan akan memasang perkelahian. (Apple dan Google tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari perintah eksekutif awal.)

“Komunitas teknologi akan sangat ragu-ragu untuk mengikuti larangan aplikasi ini,” kata Wayne Lam, seorang analis teknologi independen. “Ini menetapkan preseden bagi pemerintah untuk melarang aplikasi lain. Atau bahkan untuk aplikasi global lainnya agar tidak dapat mengakses pasar AS.”

Bahkan jika aplikasi menghilang dari toko aplikasi. Pengguna dapat menginstal aplikasi pada perangkat Android tanpa mengunduhnya dari Google Play Store, kata Carolina Milanesi, seorang analis teknologi Creative Strategies.

“Saya tidak tahu pada saat itu bagaimana Anda polisi itu,” kata Milanesi.

Pemerintah juga tidak dapat membuat aplikasi tertentu ilegal untuk orang-orang sehari-hari untuk menggunakan, kata Kurt Opsahl, penasihat umum Electronic Frontier Foundation, sebuah kelompok advokasi.

“Tidak ada undang-undang yang akan memberi wewenang kepada pemerintah federal untuk melarang orang Amerika biasa menggunakan aplikasi,” katanya.

AS tidak dapat menjaga aplikasi dari bekerja pada internet, yang beberapa negara lain dapat lakukan, kata Arturo Filasto, salah satu pendiri Observatorium Terbuka Gangguan Jaringan.

Pemerintah dapat memerintahkan semua ISP negara ini untuk memblokir aplikasi. Tetapi tidak ada jaminan bahwa TikTok tidak akan menemukan cara untuk mengatasi upaya pemblokiran tersebut, kata Filasto.

Departemen Luar Negeri AS baru-baru ini meluncurkan sebuah inisiatif Clean Network. Dengan rancangan untuk melindungi privasi individu dan perusahaan. Program ini mencakup ketentuan untuk menghapus dari toko AS setiap aplikasi yang “mengancam privasi kita, menyebarkan virus, dan menyebarkan propaganda dan disinformasi.”

Share