kamera-pihak-ketiga

Google membuat perubahan pada Android 11 yang akan memaksa aplikasi, mengambil foto atau video untuk menggunakan aplikasi kamera bawaan ponsel — bahkan jika Anda telah membuat aplikasi kamera yang berbeda (aplikasi kamera pihak ketiga). Seperti OpenCamera, secara default.

Kami percaya itu adalah trade-off yang tepat untuk melindungi privasi dan keamanan pengguna.” Tim teknik Android menulis pada 17 Agustus. Menambahkan aplikasi kamera secara eksplisit memberi nama masing-masing dan setiap aplikasi kamera pihak ketiga yang ingin mereka dukung. Sekarang, Google memberi alasan: untuk menjaga aktor buruk dari potensi memanen lokasi Anda.

Ini bukan perubahan drastis; banyak fitur kamera masih akan bekerja persis seperti dulu. Ini juga mencerminkan cara kerja kamera iPhone. Hanya tahun ini Apple mengizinkan alternatif aplikasi pihak ketiga secara default— jika hanya untuk aplikasi email dan browser.

Namun, dua pengembang aplikasi kamera pihak ketiga yang paling populer memberi tahu The Verge bahwa langkah Google tampak memalukan. Salah satunya khawatir, mungkin berdampak pada bisnisnya dengan lebih mengubah aplikasi kamera pihak ketiga menjadi warga kelas dua.

Perubahan fitur pada aplikasi kamera pihak ketiga

Penjelasan apa yang tetap sama ini akan membantu untuk memahami perubahan:

  • Anda masih dapat membuka aplikasi kamera pihak ketiga dan menggunakannya secara langsung dengan mengetuk ikonnya pada layar awal
  • Mengambil gambar dengan kamera yang tertanam ke dalam aplikasi populer seperti Snapchat, TikTok, dan Instagram
  • Mengetuk dua kali tombol daya (atau pintasan serupa) untuk meluncurkan aplikasi kamera pilihan Anda, Google mengonfirmasi
  • Aplikasi juga akan tetap dapat meluncurkan aplikasi kamera pilihan Anda; mereka tidak bisa mengimpor foto atau video seperti itu

Satu-satunya hal yang berubah: jika aplikasi Android ingin menggunakan aplikasi kamera Anda. Alih-alih memanggang aplikasi kamera mereka sendiri. Mereka sekarang akan langsung pergi ke aplikasi kamera bawaan ponsel Anda.

Itu perbedaan penting karena artinya aplikasi tersebut tidak dapat menelepon ke rumah dengan menggunakan lokasi Anda. Google telah memperbarui panduannya kepada pengembang untuk menjelaskan: Perusahaan khawatir tentang aplikasi yang mungkin meminta foto sehingga mereka dapat melacak lokasi Anda dengan tenang.

Ketika Anda mengambil foto. Kadang-kadang geotagged mengambil gambar dengan koordinat GPS Anda. Dan aplikasi non-kamera bisa mencuri dengan piggybacking pada aplikasi kamera. Bahkan jika Anda tidak pernah memberikan izin.

Tuduhan terhadap Shutterfly untuk memanen koordinat GPS dari metadata EXIF kembali pada tahun 2019. Dan aplikasi lain telah mencoba taktik yang berbeda untuk berkeliling sistem izin Android.

Awalnya, perilaku baru mengejutkan penulis buku pemrograman Android Mark Murphy. Begitu banyak sehingga ia mengirimkannya sebagai bug, hanya untuk insinyur Android mengkonfirmasi bahwa “intended behavior.” Alternatif aplikasi kamera tidak selalu dapat mengakses semua lensa mewah Anda.

Penjelasan Google tentang aplikasi kamera pihak ketiga

Dan menjelang penjelasan Google yang lebih lengkap. Sebagai pengembang 10M + download Camera FV-5, itu hanya perjuangan terbaru devs aplikasi kamera pihak ketiga hadapi sekarang. Karena OEM seperti Samsung jarang memungkinkan aplikasi alternatif untuk mengakses ponsel baru. Mencolok untuk melengkapi lensa atau fitur yang lebih mewah yang telah mereka bangun.

Langkah “pasti akan mempengaruhi aplikasi kami, dan semua aplikasi pihak ketiga. Karena akan mengurangi visibilitas dan menambahkan gesekan yang tidak perlu bagi pengguna yang ingin menggunakan aplikasi pihak ketiga. ” Kata pengembang Camera FV-5 Flavio Gonzalez.

Dia menambahkan bahwa solusi Google “tidak masuk akal.” Karena tidak mungkin sebagian besar pengembang aplikasi akan cukup peduli. Untuk secara khusus membangun dukungan untuk berbagai aplikasi kamera pihak ketiga.

Sementara, pendiri Footej Camera Stratos Karafotis tidak berpikir pembatasan merupakan masalah besar. Sementara ia setuju solusi Google “tidak masuk akal.” Katanya, pengguna “masih dapat menggunakan aplikasi kamera favorit mereka” dan berharap akan terbiasa dengan perubahan.

Pembagian Devs pada kesepakatan

Sementara itu, pendiri OpenCamera Mark Harman, pengembang lain dengan unduhan 10M+, sebagian besar hanya berharap pengguna akan memilih aplikasi kamera pilihan mereka langsung dari layar beranda Android alih-alih mengandalkan maksud aplikasi lain.

“Sayangnya, hal ini membatasi aplikasi kamera pihak ketiga, dan berarti mereka tidak dapat sepenuhnya menggantikan aplikasi kamera internal,” jelasnya, sambil mengatakan bahwa “menurut saya memalukan untuk mengambil pilihan orang di sini.” Tapi dia tidak terlihat khawatir awal minggu ini.

Mengapa sebagian kecil pengguna Play Store mempercayai Samsung, Google dan teoritisi aplikasi kamera Huawei dan Xiaomi? Itu menimbulkan pertanyaan apakah mungkin ada keamanan lain atau risiko kompetitif Google untuk melindungi. Tetapi perusahaan memberitahu langkah ini secara khusus tentang perlindungan metadata lokasi EXIF dari penyalahgunaan.

Google memang memiliki inisiatif lain, merancang untuk membawa fitur yang diinginkan. Seperti Night Mode ke lebih banyak aplikasi kamera untuk masa depan. Dengan OEM seperti Samsung, LG, Oppo, Xiaomi, dan Motorola setidaknya sebagian di pesawat.

Ini CameraX, dan mungkin itu benar-benar akan membuat aplikasi pihak ketiga merasa lebih seperti aplikasi pihak pertama untuk masa depan. Kita harus melihat apakah pembuat ponsel Android bersedia meminjamkan kemampuan kamera mereka yang paling menarik.