aplikasi vpn
bahaya aplikasi vpn

Dasar bagaimana platform analitik toko aplikasi beroperasi diungkapkan minggu ini oleh BuzzFeed. Mereka mengungkap jaringan aplikasi seluler yang digunakan oleh perusahaan analisis terkenal Tower Sensor, untuk mengumpulkan data aplikasi. Kebanyakan melalui aplikasi VPN dan pemblokir iklan.

Perusahaan telah mengoperasikan setidaknya 20 aplikasi, termasuk VPN dan pemblokir iklan, yang tujuan utamanya adalah mengumpulkan data penggunaan aplikasi dari pengguna akhir untuk membuat estimasi tentang tren dan pendapatan aplikasi. Sayangnya, software pengumpulan data semacam ini bukanlah hal baru.

Tower Sensor adalah pengembang software seperti Luna VPN, misalnya, serta VPN Gratis dan Tidak Terbatas, Data Seluler, dan Fokus Adblock. Setelah BuzzFeed menjangkau, Apple menghapus Adblock Focus dan Google menghapus Data Seluler. Sedangkan yang lain masih dalam proses penyelidikan.

Aplikasi VPN & AD-Blocker mengumpulkan data pribadi penggunanya

Laporan terbaru menyebutkan bahwa, Pengumpulan data penggunaan aplikasi telah menjadi masalah yang sedang berlangsung di seluruh toko aplikasi.

Facebook dan Google sama-sama mengoperasikan aplikasi semacam itu, tidak selalu transparan, dan saingan utama Tower Sensor, App Annie, terus melakukan hal yang sama setiap hari.

Facebook

Untuk Facebook, akuisisi 2013 pembuat aplikasi VPN Onavo selama bertahun-tahun menjadi keunggulan kompetitif. Lalu lintas melalui aplikasi memberi wawasan Facebook ke mana aplikasi sosial lainnya semakin populer – sehingga Facebook dapat mengkloning fitur mereka atau mendapatkannya secara langsung.

Ketika Apple akhirnya mem-boot Onavo dari App Store setengah dekade kemudian, Facebook hanya mengembalikan kode yang sama dalam bungkus baru – kemudian disebut aplikasi Facebook Research. Kali ini, itu sedikit lebih transparan tentang pengumpulan datanya, karena aplikasi Research benar-benar membayar data tersebut.

Tetapi Apple juga menendang aplikasi (seperti vpn) itu. Jadi Facebook tahun lalu meluncurkan Study and Viewpoints untuk memajukan penelitian pasar dan upaya pengumpulan data.

Google

Google juga kedapatan melakukan sesuatu yang serupa melalui aplikasi Screenwise Meter-nya, yang mengundang pengguna berusia 18 tahun ke atas (atau 13 jika merupakan bagian dari kelompok keluarga) untuk mengunduh aplikasi dan berpartisipasi dalam panel.

Pengguna aplikasi mengizinkan Google untuk mengumpulkan aplikasi dan penggunaan web mereka dengan imbalan kartu hadiah. Tapi seperti Facebook, aplikasi Google menggunakan program Apple Enterprise Certificate untuk bekerja, dan menghindari pelanggaran kebijakan Apple yang membuat aplikasi dihapus.

Screenwise Meter kembali ke App Store tahun lalu dan terus melacak penggunaan aplikasi, antara lain, dengan persetujuan panelis.

App Annie

App Annie, perusahaan yang secara langsung bersaing dengan Tower Sensor, telah mengakuisisi perusahaan data seluler. Dan sekarang mengoperasikan set aplikasi sendiri ,untuk melacak penggunaan aplikasi di bawah merek-merek tersebut.

Pada 2014, App Annie membeli Distimo, dan pada 2016 telah menjalankan Phone Guardian, aplikasi “Wi-Fi dan VPN” aman, di bawah merek Distimo.

Aplikasi ini mengungkapkan hubungannya dengan App Annie dalam deskripsi App Store-nya, tetapi tetap tidak jelas tentang tujuan sebenarnya.

Pada 2015, App Annie mengakuisisi Mobidia. Sejak 2017, ia juga mengoperasikan monitor penggunaan data waktu-nyata My Data Manager di bawah merek itu. Deskripsi App Store hanya menawarkan pengungkapan samar-samar yang sama, yang berarti pengguna mungkin tidak mengetahui apa yang mereka setujui.

Disclosure / dari setiap vendor dan Aplikasi VPN

Masalah dengan aplikasi seperti App Annie dan Sensor Tower adalah bahwa mereka dipasarkan sebagai menawarkan fungsi tertentu, ketika tujuan sebenarnya mereka untuk ada sama sekali lain.

Pertahanan perusahaan aplikasi adalah mereka melakukan pengungkapan dan memerlukan persetujuan selama penerbangan. Misalnya, aplikasi Sensor Tower secara eksplisit memberi tahu pengguna apa yang dikumpulkan dan apa yang tidak.

Respon dari Apple & Google

Tentu saja, Google lebih banyak mengumpulkan data karena sifat bisnisnya sendiri sebagai perusahaan yang didukung iklan. (Bahkan melacak pengguna di dunia nyata melalui aplikasi Google Maps).

Sementara itu, Apple memasarkan dirinya sebagai perusahaan yang berfokus pada privasi, sehingga layak mendapatkan pengawasan yang meningkat.

Tampaknya tak terduga bahwa, setelah skandal Onavo, Apple tidak akan melihat lebih dekat ke kategori aplikasi VPN untuk memastikan aplikasinya sesuai dengan aturan dan transparan tentang sifat bisnis mereka. Secara khusus, tampaknya Apple akan memperhatikan aplikasi yang dioperasikan oleh perusahaan dalam bisnis intelijen app store, seperti App Annie dan anak perusahaannya.