mengembangkan-chip-sendiri

Tidak puas dengan mengandalkan chip standar dengan banyak peminat, beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia sedang mengembangkan semikonduktor mereka sendiri.

Menurut laporan media dan pengumuman perusahaan bahwa Apple, Amazon, Facebook, Tesla dan juga Baidu berusaha menghindari perusahaan chip yang sudah mapan. Dan membawa aspek-aspek tertentu dari pengembangan chip.

“Semakin banyak, perusahaan-perusahaan ini menginginkan chip yang terbuat khusus sesuai dengan persyaratan spesifik aplikasi. Daripada menggunakan chip generik yang sama dengan pesaing mereka.”

“Ini memberi mereka lebih banyak kontrol atas integrasi perangkat lunak dan perangkat keras sambil membedakan mereka dari pesaing mereka.”

Chip yang terancang khusus dapat berkinerja lebih baik dan bekerja lebih murah. Chip ini juga dapat membantu mengurangi konsumsi energi untuk perangkat dan produk dari perusahaan teknologi tertentu. Apakah itu berkaitan dengan smartphone atau layanan cloud.

Kekurangan chip global yang sedang berlangsung adalah alasan lain mengapa perusahaan teknologi besar berpikir dua kali tentang dari mana mereka mendapatkan chip mereka, dari Glenn O’Donnell, direktur penelitian di perusahaan analis Forrester.

“Pandemi melemparkan kunci pas yang besar dalam rantai pasokan ini, yang mempercepat upaya untuk melakukan chip mereka sendiri.”

“Banyak yang sudah merasa terbatas dalam kecepatan inovasi mereka terkunci dalam garis waktu pembuat chip,” kata O’Donnell.

A.I. chip

Saat ini, hampir sebulan berlalu tanpa perusahaan Big Tech mengumumkan proyek chip baru.

Mungkin contoh yang paling menonjol pada Bulan November 2020 ketika Apple mengumumkan akan pindah dari arsitektur Intel x86 untuk membuat prosesor M1 sendiri, yang sekarang berada di iMac dan iPad barunya.

Baru-baru ini, Tesla mengumumkan bahwa mereka juga sedang membangun chip “Dojo” untuk melatih jaringan kecerdasan buatan di pusat data.

Pembuat mobil pada tahun 2019 mulai memproduksi mobil dengan chip AI khusus yang membantu perangkat lunak on-board membuat keputusan dalam menanggapi apa yang terjadi di jalan.

Baidu bulan lalu juga meluncurkan chip AI yang terancang untuk membantu perangkat memproses sejumlah besar data dan meningkatkan daya komputasi.

Baidu mengatakan chip “Kunlun 2” dapat digunakan di bidang-bidang seperti mengemudi otonom dan juga telah memasuki produksi massal.

Beberapa raksasa teknologi telah memilih untuk menjaga proyek semikonduktor tertentu tetap tersembunyi.

Terdapat laporan bahwa Google  merayap lebih dekat untuk meluncurkan unit pemrosesan pusatnya sendiri, atau CPU, untuk laptop Chromebook-nya.

Raksasa pencarian berencana untuk menggunakan CPU-nya di Chromebook dan tablet yang berjalan pada sistem operasi Chrome perusahaan dari sekitar 2023, dari Nikkei Asia pada 1 September.

Amazon, yang mengoperasikan layanan cloud terbesar di dunia, sedang mengembangkan chip jaringannya sendiri untuk menyalakan sakelar perangkat keras yang memindahkan data di sekitar jaringan.

Jika berhasil, itu akan mengurangi ketergantungan Amazon pada Broadcom. Amazon, yang sudah merancang sejumlah chip lainnya.

Kepala ilmuwan AI Facebook mengatakan kepada Bloomberg pada 2019 bahwa perusahaan sedang mengerjakan kelas semikonduktor baru yang akan bekerja “sangat berbeda” daripada sebagian besar desain yang ada.

Alasan mengapa raksasa teknologi mengembangkan chip sendiri

Pada tahap ini, tidak ada raksasa teknologi yang ingin melakukan semua pengembangan chip itu sendiri.

“Ini semua tentang desain dan kinerja chip,” kata Shaw. “Pada tahap ini, ini bukan tentang manufaktur dan penge pendiri, yang sangat mahal.”

Mendirikan pabrik chip canggih, atau pengekang pengekang, seperti TSMC di Taiwan, menelan biaya sekitar $ 10 miliar dan memakan waktu beberapa tahun.

“Bahkan Google dan Apple enggan membangun ini,” kata O’Donnell. “Mereka akan pergi ke TSMC atau bahkan Intel untuk membangun chip mereka.”

O’Donnell mengatakan ada kekurangan orang di Silicon Valley dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk merancang prosesor kelas atas.

“Silicon Valley menempatkan begitu banyak penekanan pada perangkat lunak selama beberapa dekade terakhir sehingga rekayasa perangkat keras dipandang sebagai sedikit anakronisme,” katanya.

“Menjadi ‘tidak keren’ untuk melakukan perangkat keras,” kata O’Donnell. “Terlepas dari namanya, Silicon Valley sekarang mempekerjakan relatif sedikit insinyur silikon nyata.”