Google-kembangkan-CPU

Raksasa perangkat lunak AS meningkatkan perekrutan blitz untuk ambisi semikonduktor dan perangkat keras. Google sedang kembangkan CPU sendiri untuk komputer notebook dan tabletnya. Tanda terbaru bahwa pemain teknologi utama melihat pengembangan chip in-house sebagai kunci daya saing mereka.

Raksasa internet AS berencana untuk meluncurkan CPU untuk laptop dan tablet, yang berjalan pada sistem operasi Chrome perusahaan. Pada sekitar 2023, tiga sumber dengan pengetahuan tentang masalah ini.

Google juga meningkatkan upayanya untuk membangun prosesor seluler untuk smartphone Pixel dan perangkat lainnya. Setelah mengumumkan akan menggunakan chip prosesor in-house untuk pertama kalinya dalam seri Pixel 6 yang akan datang.

Fokus Google yang berkembang untuk mengembangkan chipnya sendiri datang ketika saingan global mengejar strategi serupa untuk membedakan penawaran mereka.

Amazon, Facebook, Microsoft, Tesla, Baidu dan Alibaba Group Holding semuanya berlomba untuk membangun semikonduktor mereka sendiri. Untuk memberi daya pada layanan cloud dan produk elektronik mereka.

Google sangat terinspirasi oleh keberhasilan Apple dalam mengembangkan komponen semikonduktor utamanya sendiri untuk iPhone. Dan juga pengumuman tahun lalu bahwa mereka akan mengganti CPU Intel dengan penawarannya sendiri untuk komputer dan laptop Mac.

Strategi Google kembangkan CPU

Google kembangkan CPU baru dan prosesor seluler berdasarkan pada cetak biru chip Arm. Perusahaan chip Inggris dengan pengendalian Softbank membutuhkan kekayaan intelektualnya lebih dari 90% perangkat seluler dunia.

Secara terpisah, perusahaan memiliki harapan tinggi untuk kisaran Pixel 6. Dan telah meminta pemasok untuk menyiapkan kapasitas produksi 50% lebih banyak untuk handset dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi pada 2019.

Google mengirim lebih dari 7 juta ponsel Pixel pada 2019, angka tertinggi yang pernah ada. Tetapi hanya mengirim 3,7 juta ponsel pada tahun berikutnya karena COVID melanda dunia, menurut perusahaan riset IDC.

Google mengatakan kepada beberapa pemasok dalam pertemuan baru-baru ini bahwa mereka melihat potensi peluang pertumbuhan besar-besaran di pasar global. Karena satu-satunya pembuat smartphone AS yang membangun handset yang menggunakan sistem operasi Android.

Mengenai pengembangan chip, para ahli mengatakan strategi Google adalah langkah logis tetapi bukan tanpa tantangan.

“Kami menemukan bahwa semua raksasa teknologi bergabung dengan perampokan untuk membangun chip khusus mereka. Karena dengan cara itu mereka dapat memprogram fitur mereka sendiri ke dalam chip yang dapat memenuhi kebutuhan spesifiknya,” Eric Tseng.

Dalam hal ini, perusahaan teknologi ini dapat dengan mudah menyesuaikan beban kerja R&D tanpa dibatasi oleh pemasok mereka dan menawarkan layanan atau teknologi unik. Dalam skenario yang ideal, menggunakan chip sendiri juga berarti integrasi perangkat lunak dan perangkat keras yang lebih baik.

Biaya untuk mengembangan chip

Namun, membangun chip membutuhkan investasi besar-besaran dan komitmen jangka panjang. Dan semua pemain teknologi baru ini membangun chip mereka sendiri juga perlu berjuang untuk kapasitas produksi. Dengan pengembang chip top yang ada dari Intel, Nvidia, Qualcomm dan lainnya, kata Tseng.

Peter Hanbury, mitra di perusahaan konsultan Bain &Co., bahwa biaya merancang chip 5-nm mutakhir sekarang sekitar $ 500 juta. Dibandingkan dengan sekitar $ 50 juta untuk mengembangkan chip menggunakan teknologi produksi yang lebih matang, seperti teknologi 28 nm.

“Sangat sedikit pemain yang memiliki keterampilan atau sumber daya keuangan untuk merancang chip mereka sendiri. Jadi pemain biasa yang mempertimbangkan jalur ini cenderung menjadi pemain yang sangat besar. Seperti penyedia layanan cloud, atau memiliki aplikasi yang sangat berharga untuk chip yang terancang khusus ini. “

Google mulai membangun silikonnya sendiri – denga julukan tensor processing unit (TPUs) – untuk memfasilitasi beban kerjanya untuk komputasi kecerdasan buatan untuk server cloud pusat datanya pada tahun 2016.

Ini meluncurkan generasi keempat TPU Mei ini. Ini mempekerjakan insinyur chip di seluruh dunia, termasuk di Israel, India dan Taiwan. Semua ekonomi teknologi utama – dan di rumah di AS, menurut eksekutif rantai pasokan, karyawan dan lowongan pekerjaan perusahaan.

Google telah menyewa bakat chip dari pemasok utamanya termasuk Intel, Qualcomm dan Mediatek.

OS Android dan Google

Google adalah salah satu pengembang sistem operasi paling penting di dunia. Sebagian besar pembuat smartphone top dunia, termasuk Samsung, Xiaomi, Oppo dan Vivo, menggunakan OS Android untuk handset mereka.

Google juga telah melisensikan Chrome OS-nya ke HP, Dell, Acer, AsusTek, Lenovo dan Samsung untuk membangun Chromebook. Laptop ringan dengan target utama untuk pasar pendidikan.

Google memperkenalkan Pixelbook dan Pixel Slate, notebook dan tabletnya sendiri yang menjalankan Chrome OS. Masing-masing pada 2017 dan 2018, tetapi pengiriman tahunan kurang dari setengah juta unit, menurut data IDC.

Pengiriman Global Chromebook, sementara itu, hampir dua kali lipat tahun lalu berkat ledakan pembelajaran jarak jauh karena pandemi. Pengiriman terus tumbuh untuk paruh pertama 2021, melalui momentum telah melambat tajam sejak Juli.

Google menolak berkomentar selain mengkonfirmasi pengumuman sebelumnya bahwa mereka akan menggunakan prosesor seluler Tensor untuk handset Pixel 6 yang akan datang.