aplikasi kolaboratif baru

Dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak pengembang aplikasi yang membangun untuk Teams. Microsoft membuka API penting, Toko Tim, dan alat untuk apa yang bernama aplikasi kolaboratif.

Pengembang akan segera dapat membuat aplikasi yang dapat terhubung ke kanvas rapat Teams, yang menggunakan pembelian dalam aplikasi atau langganan. Dan bahkan membuat aplikasi terpisah yang mendapatkan akses ke video real-time dan aliran audio Teams.

“Jika Anda dapat membuat aplikasi web, Anda dapat membuat ekstensi ke dalam obrolan, saluran, dan rapat Teams”. Jelas Jeff Teper, kepala kolaborasi Microsoft 365, dalam sebuah wawancara. “Anda dapat membangun sekali, menjalankan, menerapkan di mana saja.”

Artinya, aplikasi untuk Teams akan berfungsi di Windows, Mac, web, iOS, Android, dan bahkan Linux. Meskipun kami telah melihat beberapa aplikasi yang terpasang ke kanvas rapat sebelumnya.

Microsoft meluncurkan pratinjau yang memungkinkan pengembang untuk berbagi aplikasi seperti papan tulis dan papan proyek serta berbagi aplikasi secara lebih langsung ke dalam area rapat di Teams.

Microsoft juga mempermudah pengembang untuk membuat aplikasi ini dengan integrasi yang lebih baik ke dalam Visual Studio dan Visual Studio Code.

Mode Bersama Microsoft untuk Tim, yang menggunakan AI untuk menyegmentasikan wajah dan bahu Anda serta menempatkan Anda dan rekan kerja Anda bersama di ruang virtual, juga sedang dibuka.

“Kami memberikan perangkat kepada orang-orang sehingga mereka dapat mendesain adegan Together Modes mereka sendiri,” ucap Teper. “Kami sangat senang melihat apa yang orang-orang pikirkan.”

Nanti musim panas ini, Microsoft juga akan mengizinkan aplikasi pihak ketiga untuk mengakses aliran audio dan video real-time dari Teams.

Ini terutama akan memungkinkan aplikasi transkripsi atau pencatatan untuk memproses audio dan video yang keluar dari Teams. Tetapi juga memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi yang dipesan lebih dahulu yang mengakses Teams.

Microsoft Teams membangun aplikasi kolaboratif baru yang terhubung ke meeting

“Seseorang dapat membuat aplikasi yang sepenuhnya khusus yang berbeda dari UI Teams dan aplikasi tersebut dapat beroperasi dengan Teams melalui suara, video, atau obrolan,” jelas Teper.

Contohnya adalah rumah sakit yang ingin membangun koneksi dari aplikasi telehealth mereka ke Teams untuk mengaktifkan panggilan video.

Microsoft juga akan mengizinkan pengembang untuk menjual langganan mereka sendiri dalam aplikasi Teams mereka. Ini membuka Teams Store untuk pembelian dalam aplikasi.

Microsoft belum menjelaskan secara mendetail apakah mereka akan mengurangi penjualan di sini. Tetapi Teper ingin menunjukkan bahwa fokus utama Microsoft adalah membangun ekosistem aplikasi.

“Kami mungkin menghasilkan uang di pasar, tetapi model bisnis utama kami adalah lisensi Microsoft 365 dan lisensi platform Azure dan Power yang digunakan pengembang,” kata Teper.

Dengan 145 juta pengguna aktif Microsoft Teams setiap hari, pasti ada keinginan untuk lebih banyak aplikasi yang terpasang dan muncul di rapat Teams.

Microsoft selalu memposisikan Teams sebagai pusat produktivitas. Dan pengumuman terbaru ini dengan jelas untuk membuat Teams sedikit lebih ramah pengembang.