Google-FloC

Serangan balik terhadap Federated Learning of Cohorts (FLoC) Google terus berlanjut. Dengan pengajuan proposal di WordPress Core untuk memblokir pengidentifikasi alternatif kontroversial ke cookie pihak ketiga secara default.

Proposal WordPress akan melihat sistem blogging menggunakan beratnya untuk menggagalkan FLoC.

“WordPress mendukung sekitar 41% web — dan juga komunitas ini dapat membantu memerangi rasisme, seksisme, diskriminasi anti-LGBTQ+, dan diskriminasi terhadap mereka yang memiliki penyakit mental dengan empat baris kode,” katanya.

Untuk pengguna yang ingin mengaktifkan FLoC, proposal menyatakan pengguna tersebut kemungkinan akan dapat melakukannya sendiri. Dan sedikit lebih banyak kode akan memungkinkan FLoC untuk pengaktifan dan juga menonaktifkan dalam pengaturan blog.

“Ketika menyeimbangkan kepentingan pemangku kepentingan, kebutuhan administrator situs web yang bahkan tidak menyadari bahwa ini adalah sesuatu yang perlu mereka mitigasi. Dan kepentingan pengguna dan pengunjung ke situs-situs itu, hanya lebih menarik,” demikian sebuah proposal tersebut.

Untuk mendapatkan blok keluar untuk pengguna saat ini. WordPress telah mengambang bahwa keperluan FLoC sebagai masalah keamanan dan dukungan, daripada menunggu sampai rilis besar berikutnya pada bulan Juli.

“Saat ini, 5,8. hanya terjadwalkan pada Juli 2021. FLoC kemungkinan akan rilis bulan ini,” katanya.

Kritikan untuk Google FloC

“Selain itu, sejumlah besar situs WordPress hanya memperbarui ke versi minor. Dengan melakukan back-porting, kami dapat melindungi lebih banyak situs dan lebih banyak pengunjung ke situs-situs tersebut – dan memperkuat dampaknya.”

FLoC telah menerima beberapa kritik menyengat, sebagian besar berdasarkan pada bagaimana ia akan berbagi ringkasan sejarah browser baru-baru ini dengan pemasar. Sesuatu yang dapat dicoba oleh cookie pihak ketiga, tetapi tidak pernah ada jaminan untuk dapat melakukannya.

“Desain intinya melibatkan berbagi informasi baru dengan pengiklan,” kata pembuat browser berbasis Chromium Vivaldi pekan lalu.

“Anda mungkin mengunjungi situs web yang berkaitan dengan subjek yang sangat pribadi yang mungkin atau mungkin tidak menggunakan iklan FLoC.

Dan sekarang setiap situs lain yang Anda kunjungi akan memberi tahu ID FLoC Anda. Yang menunjukkan bahwa Anda telah mengunjungi jenis situs tertentu itu.”

Vivaldi mengatakan FLoC memiliki implikasi yang sangat serius bagi orang-orang yang tinggal di lingkungan di mana aspek kepribadian mereka dianiaya, seperti seksualitas, sudut pandang politik, atau agama mereka.

“Semua dapat menjadi bagian dari ID FLoC Anda,” katanya.

“Ini bukan lagi tentang privasi tetapi melampaui. Ini melintasi garis ke dalam keselamatan pribadi.

Electronic Frontiers Foundation mengatakan era cookie pihak ketiga telah berakhir. Dan keputusan itu sekarang apakah akan memungkinkan pengguna untuk memutuskan informasi apa yang akan dibagikan. Atau memiliki label perilaku yang melekat pada pengguna yang “kaya dengan makna bagi mereka yang tahu”.

“Sejarah mereka baru-baru ini, tersuling menjadi beberapa bit, ‘dimokratisasi’ dan dibagikan dengan puluhan aktor tanpa nama yang mengambil bagian dalam layanan setiap halaman web,” katanya.