Laptop-layar-ganda
Dual screen gaming laptop

ASUS baru-baru ini memulai debut Versi kedua ZenBook Duo, laptop yang memiliki layar ganda dan perangkat lunak. Mendesain ulang dan memanfaatkan desainnya yang unik.

Waktu pasca-CES yang terlambat untuk ulasan teknologi, tetapi minggu ini kami dapat memeriksa peningkatan perangkat dari ASUS dan Nikon.

Nikon Z7 II, yang merupakan penerus Z7. Penembak yang lebih baru ini telah meningkat pada beberapa fitur inti.

Seperti masa pakai baterai dan fokus otomatis. Dan memiliki video 4K 60p dan 5-axis stabilization.

Devindra Hardawar senang melihat peningkatan oleh ASUS pada iterasi kedua laptop ZenBook Duo-nya.

Model 2021 telah mendapatkan dorongan daya, layar kedua yang naik. Bersudut dan perombakan perangkat lunak yang mengambil keuntungan lebih baik dari kedua layar.

Notebook baru ini memiliki layar utama beresolusi 14 inci, 1920 x 1080. Dan juga menawarkan ScreenPad Plus 12,6 inci yang berada tepat di atas keyboard.

ScreenPad Plus mengangkat sedikit saat laptop terbuka dan laptop ini sangat berguna untuk menjalankan aplikasi. Seperti YouTube atau Spotify di latar belakang saat bekerja di layar utama.

Namun, ada tradeoff dengan fitur ini – keyboard dan trackpad yang sempit.

Keyboard merasa tidak nyaman untuk digunakan dalam jangka lama pada pergelangan tangan. Dan trackpad merasa terdorong ke kanan dengan sedikit ruang untuk gerakan multitouch.

Tetapi dengan prosesor Intel Tiger Lake generasi ke-11, grafis terintegrasi lebih kuat.

RAM hingga 32GB, pilihan port yang lebih baik, dan harga awal $ 999 yang lebih rendah, notebook masih tersangkut penghargaan Best of CES.

Selain laptop layar ganda ada peningkatan perangkat Nikon Z7 II

Demikian pula, Steve Dent menemukan perbaikan yang berharga dalam Z7 II Nikon, penerus Z7.

Kamera ini memiliki fokus otomatis yang lebih baik. Video 60p 4K, 5 axis stabilization, masa pakai baterai yang lebih lama, dan kualitas gambar yang baik.

Steve juga menyukai bangunan kasar itu, dan mengatakan Z7 II adalah “tank.”

Dengan $ 3.000, itu juga di ujung bawah skala harga untuk kamera high-res, full-frame, mirrorless.

Namun, peningkatan Z7 II yang kurang di beberapa area jika dibandingkan dengan saingannya.

Ini tidak mendukung perekaman video 10-bit internal, ia memiliki low-res EVF, kecepatan pemotretan middling, dan kemiringan layar.

Steve merasa tidak bisa bersaing dengan Sony A7R IV pada resolusi. Kualitas gambar atau kecepatan pemotretan, juga tidak bisa mengimbangi Canon EOS R5 dalam hal fokus otomatis dan kemampuan video.

Tetapi Z7 II memiliki keterjangkauan untuk itu – itu secara signifikan lebih murah daripada kedua model lainnya.

Dan masih menghasilkan gambar yang tajam, warna yang menyenangkan dan bekerja dengan baik dalam berbagai situasi fotografi.