Administrasi-Trump

Aplikasi video pendek juga menghadapi potensi larangan AS, tetapi hakim federal administrasi Trump telah memblokir hal itu terjadi. TikTok semakin banyak waktu untuk menyelesaikan kesepakatan untuk menjual aplikasi video bentuk pendek.

Pada hari Rabu, perusahaan induk TikTok, ByteDance, menerima satu minggu ekstra untuk menjual operasinya untuk wilayah AS. Perpanjangan ini mengikuti perintah eksekutif Presiden Donald Trump pada Bulan Agustus yang mengharuskan ByteDance yang berbasis di China untuk menjual operasi AS pada 12 November.

TikTok meminta perpanjangan dari Komite Penanaman Modal Asing di Amerika Serikat, yang meninjau akuisisi asing untuk risiko keamanan nasional.

Dengan pergeseran terbaru, panitia telah mendorong kembali tenggat waktu dua kali. Perusahaan sekarang memiliki sampai Des 4. TikTok, yang populer pada kalangan remaja, memungkinkan Anda menambahkan musik dan efek ke video pendek.

Kesepakatan administrasi Trump dengan perusahaan perangkat lunak

ByteDance telah mencapai kesepakatan awal dengan perusahaan perangkat lunak Oracle dan raksasa ritel Walmart. Tetapi penyelesaian perjanjian masih perlu. Ada juga kebingungan tentang ketentuan kesepakatan. Termasuk melakukan jumlah kontrol dari masing-masing perusahaan atas TikTok dan apakah pengaturan itu akan memuaskan masalah keamanan nasional.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Departemen Keuangan, yang menaungi CFIUS, mengatakan komite sedang meninjau pengajuan yang direvisi oleh ByteDance. Seorang perwakilan untuk perusahaan menolak untuk berkomentar.

TikTok mengatakan pemerintahan Trump belum memberikan umpan balik perusahaan tentang usulan solusi untuk mengatasi kekhawatiran pemerintah, yang menurut TikTok tidak berdasar. Departemen Keuangan mengatakan sudah jelas tentang keperluan langkah-langkah. Keheningan dari pemerintahan Trump, dan tenggat waktu yang menjulang. Mendorong TikTok untuk secara hukum menantang perintah awal bulan ini.

Penjualan paksa bukan satu-satunya ancaman yang TikTok dari pemerintahan Trump hadapi. Trump juga mengeluarkan perintah eksekutif lain, yang akan berlaku untuk Departemen Perdagangan.

Untuk membatasi setiap transaksi AS dengan ByteDance karena kekhawatiran bahwa data yang terkumpulkan oleh TikTok dapat “memungkinkan Partai Komunis Cina mengakses informasi pribadi dan kepemilikan Amerika.” Hakim federal di Washington dan Pennsylvania telah memblokir larangan itu.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Apa yang ada dalam kesepakatan antara TikTok, Oracle dan Walmart?

Oracle dan Walmart akan mendapatkan gabungan 20% saham pada perusahaan baru bernama TikTok Global, dengan perkirakan akan go public pada tahun depan. Empat dari lima anggota dewan direksi TikTok Global akan menjadi orang Amerika.

Oracle akan meng-host semua data pengguna AS pada platform cloud-nya dan bertugas untuk “mengamankan sistem komputer terkait,” kata TikTok dalam sebuah pernyataan.

“Kami seratus persen yakin dengan kemampuan kami untuk memberikan lingkungan yang sangat aman ke TikTok dan memastikan privasi data kepada pengguna Amerika TikTok, dan pengguna untuk seluruh dunia,” kata CEO Oracle Safra Catz dalam sebuah pernyataan.

TikTok Global juga berencana untuk menciptakan 25.000 pekerjaan AS sebagai bagian dari perluasan kantor pusat globalnya, yang akan tetap berada di AS. TikTok Global akan membayar lebih dari $ 5 miliar dalam dolar pajak baru ke Us Treasury, menurut Walmart.

Ini juga akan membuat program pendidikan untuk “mengembangkan dan memberikan kurikulum video online berbasis AI” yang mencakup kursus dalam matematika, membaca, sains, sejarah dan teknik komputer untuk anak-anak.

Apakah Administrasi Trump, itu berarti ByteDance memiliki 80% TikTok Global?

Ada kebingungan tentang seberapa besar peran ByteDance pada TikTok Global. ByteDance mengatakan akan memiliki 80% saham TikTok Global sebelum perusahaan baru itu go public.

Tetapi Ken Glueck, wakil presiden eksekutif Oracle, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “setelah penciptaan TikTok Global, Oracle / Walmart akan membuat investasi mereka dan saham TikTok Global akan didistribusikan kepada pemiliknya, orang Amerika akan menjadi mayoritas dan ByteDance tidak akan memiliki kepemilikan TikTok Global.”

Seseorang yang akrab dengan kesepakatan itu mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa ByteDance tidak akan secara teknis menjadi pemilik TikTok Global karena saham akan diberikan kepada investor ByteDance. Kepemilikan sekitar 40% dari ByteDance oleh perusahaan modal ventura AS.

Sementara itu, sekelompok anggota parlemen AS dari Partai Republik telah mendesak Trump untuk menolak kesepakatan itu jika ByteDance masih memiliki kendali atas operasi, data, dan algoritma AS TikTok. Trump telah memberi sinyal bahwa dia tidak akan menyetujui kesepakatan jika Walmart dan Oracle tidak memiliki sebagian besar kontrol atas TikTok Global.

“Mereka akan memiliki kepentingan pengendali. Semuanya akan dipindahkan ke awan yang dilakukan oleh Oracle, dan itu akan benar-benar dikendalikan oleh Oracle,” katanya kepada Fox News. “Jika kita menemukan bahwa mereka tidak memiliki kontrol total, maka kita tidak akan menyetujui kesepakatan.”

Mengapa Walmart menginginkan saham di TikTok?

TikTok telah bereksperimen dengan fitur e-commerce. Tahun lalu, perusahaan mulai mengizinkan beberapa pengguna untuk menambahkan tautan ke situs e-commerce sehingga orang dapat membeli produk yang ditampilkan dalam video.

Walmart mengatakan akan “membawa kemampuan ritel omnichannel-nya termasuk bermacam-macam Walmart.com, pasar eCommerce, pemenuhan, pembayaran dan layanan iklan pengukuran-sebagai-layanan” ke TikTok.

Apakah pemerintah Cina menyetujui kesepakatan TikTok-Oracle?

China melaporkan keberatan dengan penjualan paksa operasi TIKTok untuk wilayah AS tetapi struktur kesepakatan saat ini bukanlah divestasi penuh. Namun, ada tanda-tanda bahwa Beijing tidak sepenuhnya nyaman dengan proposal tersebut.

“Berdasarkan apa yang kami tahu, Beijing tidak akan menyetujui perjanjian saat ini antara ByteDance, perusahaan induk TikTok, dan Oracle, Walmart, karena perjanjian itu akan membahayakan keamanan, kepentingan, dan martabat nasional China,” cuit Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times. Tabloid ini didukung oleh Partai Komunis Tiongkok.

Pada bulan Agustus, China mengeluarkan pembatasan baru pada ekspor teknologi kecerdasan buatan, sebuah langkah yang menunda kesepakatan TikTok. ByteDance tidak akan mentransfer algoritma dan teknologinya ke Oracle, yang mungkin memuaskan regulator Cina.

Apa yang akan terjadi selanjutnya dengan Administrasi Trump?

Pertempuran hukum hampir tidak berakhir. TikTok memiliki gugatan lain yang tertunda terhadap pemerintahan Trump untuk memblokir potensi larangan tersebut. Sementara hakim federal telah memblokir larangan itu terjadi, pemerintah AS mengajukan banding.