Tujuan-belanja

Pada titik tertentu dalam karier menonton YouTube, Anda mungkin telah menggali deskripsi video untuk mengetuk tautan rujukan Amazon (tujuan belanja). Apakah Anda suka teknologi, fotografi, game, atau hampir semua hobi lainnya. Sebagian besar saluran menggunakan tautan tersebut sebagai cara untuk menghasilkan pendapatan tambahan atas uang yang mereka hasilkan dari iklan.

Untuk bagiannya, YouTube telah menjadi konten untuk membuat sebagian besar pendapatannya dari iklan dan langganan, tetapi itu bisa segera berubah.

Menurut Bloomberg, YouTube baru-baru ini mulai meminta beberapa kreatornya untuk menandai produk yang mereka tampilkan dalam video mereka. Laporan dari perusahaan berencana untuk penawaran menautkan item tersebut ke alat belanja dan analitik oleh induk Google. 

Bloomberg mengatakan tujuan akhir perusahaan adalah untuk membuat ulang YouTube menjadi tujuan belanja satu atap yang mana Anda dapat melihat dan membeli hampir semua yang Anda lihat pada platform. Pada saat yang sama, ia menguji integrasi baru dengan platform e-commerce Shopify.

Juru bicara YouTube mengkonfirmasi kepada Bloomberg situs web sedang menguji beberapa fitur e-commerce. Mereka mengatakan kepada kreator publikasi akan memiliki kontrol atas produk apa yang tertampilkan pada saluran mereka, tetapi tidak melanjutkan untuk membagikan detail tambahan.

Google Berencana Jadikan YouTube Sebagai Tujuan Belanja Utama

Alphabet Inc. Google telah mengambil beberapa tusukan untuk perdagangan online, dengan keberhasilan terbatas. Perusahaan sebagian besar lebih suka menjual iklan yang mengirim orang ke toko digital lain, daripada menjual produk itu sendiri.

Namun, pandemi telah memalu anggaran pemasaran, terutama pada sektor perjalanan dan ritel fisik yang merupakan pengiklan utama Google.

Pindah ke e-commerce akan sangat masuk akal untuk YouTube. Melihat teknologi saja, video langsung dan ulasan yang tak terhitung jumlahnya yang Anda temukan pada platform akan menjadi waktu yang ideal untuk mengonversi tampilan menjadi pembelian.

Tampaknya Google merasakan hal yang sama. Selama panggilan penghasilan baru-baru ini, CEO Alphabet Sundar Pichai mengatakan perusahaan dapat mengubah video unboxing menjadi peluang belanja. Itu adalah sesuatu yang akan memungkinkan perusahaan untuk menumbuhkan YouTube di luar bisnis $ 15 miliar itu pada akhir tahun lalu.